I want to sing like the birds sing, not worrying about who hears or what they think.

Tuesday, August 9, 2011

DALAM DIAM AKU MENCINTAIMU [Biarkan Cinta Itu Terus Diam II]

Mencintai dia dalam DIAM. . . . . .

Ketika cinta kini HADIR tidak untuk Yang Maha Mengetahui, saat secercah rasa tidak lagi tercipta untuk Yang Maha Pencipta. Izinkanlah hati bertanya untuk siapa ia muncul dengan tiba-tiba, mungkinkah dengan redhaNYA atau hanya mengundang murkaNYA. Jika benar cinta itu kerana ALLAH maka biarkanlah ia mengalir mengikut aliran ALLAH kerana hakikatnya ia berhulu dari ALLAH maka ia pun berhilir hanya kepada ALLAH.. biar cinta itu kerana akhlak dan agama yang ada dalam dirinya.

”Dan kahwinkanlah orang-orang yang sendirian diantara kamu, dan orang-orang yang layak (berkahwin) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin ALLAH akan memampukan mereka dengan kurniaNYA.” (QS. An Nuur: 32 )

Cukup cintai dia dalam DIAM.
Bukan kerana membenci hadirnya. tetapi menjaga kesuciannya bukan kerana menghindari dunia. tetapi meraih syurgaNYA bukan kerana lemah untuk menghadapinya. tetapi menguatkan jiwa dari godaan syaitan yang begitu halus dan menyelusup.

Cukup cintai dia dari KEJAUHAN.
Kerana hadirmu tiada kan mampu menjauhkannya dari ujian. kerana hadirmu hanya akan menggoyahkan iman dan ketenangan. kerana mungkin sajakan membawa kelalaian hati-hati yang terjaga.

Cukup cintai dia dengan KESEDERHANAAN.
Memupuknya hanya akan menambah penderitaan. menumbuhkan harapan hanya akan memberi kebahagiaan para syaitan.

Maka cintailah dia dengan KEIKHLASAN.
Kerana tentu kisah Fatimah dan Ali Bin Abi Talib diingini oleh hati. tetapi sanggupkah jika semua berakhir seperti sejarah cinta Salman Al Farisi?

Pilihan ALLAH itu yang TERBAIK.
“. . . boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. ALLAH mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” ( QS. Al Baqarah: 216 )

Cukup cintai dia dalam diam dari kejauhan dengan kesederhaan dan keikhlasan..
Kerana tiada yang tahu rencana Tuhan. mungkin saja rasa ini ujian yang akan melapuk atau membeku dengan perlahan.

Kerana hati ini begitu mudah untuk dibolak-balikkan. serahkan rasa yang tiada sanggup dijadikan halal itu pada Yang Memberi dan Memilikinya. biarkan DIA yang mengatur semuanya hingga keindahan itu datang pada waktunya.

”Barangsiapa yang menjaga kehormatan orang lain, pasti kehormatan dirinya akan terjaga” (Umar Bin Khattab ra)


sumber - facebook

rentetan dari entry yang ini